Friday, August 10, 2012

Editor Nyasar

Jangan sembarangan bermimpi!

Itu yang sering saya ingatkan pada diri saya sendiri. Gara-gara kalo baca novel, suka merhatiin nama editornya, sering banget saya ngebayangin enaknya kerja jadi editor. Nah, dulu yang ada di kepala tuh senengnya bisa baca naskah penulis terkenal sebelum diterbitin.

Sampai suatu hari, saya dihubungi Mbak Martini (alm) dari Elex untuk mengedit novel-novel remaja terjemahan dari Jepang. Mulanya saya bingung, kenapa saya? Ternyata, Elex memerhatikan kiprah beberapa penulis di majalah Bobo. Lha, saya memang rajin nulis di Bobo kala itu.

Kerjaan mengedit buku terjemahan, meski novel ternyata nggak gampang. Apalagi kadang saya nggak ngerti masalah yang dibahas. Untungnya, editor in chief-nya ngasih kebebasan buat saya menulis ulang terjemahan itu. Jadi, suka-suka saya bahasanya, selama nggak mengganggu ceritanya.

Bret-bret, kadang saya harus membabat habis terjemahan yang nggak penting.

Sebenernya, mengedit bukanlah hal asing buat saya. Karena saya biasa menulis cerita, kemudian mengeditnya dengan rapi. Di koran pun, saya sudah mencapai posisi asisten editor yang kerjanya ngedit berita. Tapi lain buku dengan berita. Berita sih, 3-4 jam habis satu halaman. Apalagi kalo reporternya udah senior. Tinggal cek dikit aja.

Lalu, Mas Ali Muakhir membuka peluang saya bekerja di kantor yang sekarang jadi tempat saya bekerja. Saya menyanggupinya karena bidang yg diedit adalah novel populer remaja. Waduh, senengnya bisa menangani satu naskah menjadi buku. Meski kadang ada juga lika-likunya, yang terus terang aja baru saya ketahui. Pokoknya banyak.

Belum puas benar jadi editor, saya udah diminta jadi editor in chief. Lebih banyak di akuisisi naskah sih ketimbang ngedit. Ada enaknya, ada nggaknya. Tapi entahlah, sekarang saya makin nyadar kalo yang namanya kerja editor itu sungguh hebat banget. Apalagi kalo ngelihat teman-teman yang kebanyakan pintar-pintar secara akademis. Kok mau-maunya ya pinter, cerdas ...  tapi kerja di industri buku yang gajinya kecil. Yah ... kalo bukan karena dedikasi agak sulit juga kerja di industri perbukuan di Indonesia. Makanya saya nggak kaget, kalo kemudian ada orang yang  nggak nerusin profesi sebagai editor buku.

Enaknya jadi editor yang saya rasain tuh bisa baca banyak buku. Bisa jalan-jalan ke pameran buku dan toko buku dengan biaya dinas.  Bisa ke luar negeri pula. ^_^

Duh kalo mau diungkapin banyak deh lika-likunya editor buku itu. Yang jelas kalo saya ditanya enakan mana: jadi penulis buku atau jadi editor buku, maka saya akan menjawab lebih enak jadi penulis buku.

*maaf ya tulisannya belum diedit.*