Thursday, July 24, 2014

Perjalanan ke Batu Hijau (1)

Bermula saat sedang rapat evaluasi di sebuah tempat di Bandung. Karena sudah lama, saya mulai jenuh. Tangan pun mulai membuka HP, mengecek group WA untuk group Bootcamp Newmont. Tiba-tiba Bu Jenni nyelonong masuk, dan bilang," Siapa yang mau ikut ke Newmont Kamis. Khusus dua orang. Siapa cepat dia dapat." (Intinya sih begitu)

Buru-buru saja saya menyatakan siap. Peserta lainnya adalah Griska. Hahaha, saya sendiri asal nyanggupin aja walaupun belum tahu kantor ngizinin atau nggak saya ambil cuti. Juga isteri saya.

***

Akhirnya saya berangkat juga dari Bandung Kamis dini hari. Karena harus tiba di Bandara Soeta, saya berangkat dari pool bis Prima Jasadi Batu Nunggal  pukul 02.30. Biarlah kepagian. Soalnya siangan dikit aja bisa kena macet di Bekasi.

Saya tiba duluan di Bandara. Bisa shalat subuh dulu, kemudian nongkrong di terminal 1A. Kemudian muncul Griska dan Harris Maulana. Tak lama kemudian Bu Jenni manggil minta kumpul. Olalala, ternyata yang ikutan ada lagi. Crew  Trans Corp, dan SCTV.  Satu lagi adalah Mbak Valencia Silly yang ngetop banget itu. Bukunya kebetulan juga terbit di tempat saya kerja. Voila! Setelah sarapan, kami pun cek in deh.


Ngomong-ngomong, tahun ini adalah yang pertama kali naik pesawat kembali. Soalnya, dari kantor udah lama nggak ada dinas ke luar negeri :) Maklum deh, traveler abidin (atas biaya dinas). Dan ini adalah penerbangan terjauh juga ke arah timur Indonesia, yang sebelumnya cuman sampai Bali. Jadi, agak antusias aja. Apalagi saya tuh pengen banget menjelajah seluruh Indonesia.

Maskapai yang digunakan adalah Lion Air dengan tujuan Bandara Internasional Lombok (yang masih baru itu). Tadinya khawatir ngaret. Soalnya saya pernah ngalamin sama maskapai satu ini. Ternyata nggak.


Well, karena akan bergeser waktu, saya putar dulu arloji sebelum naik pesawat. Tambah satu jam. Dan seperti biasa, saya potret sana-sini. kali aja nanti ada lomba ngeblog tentang Lion Air gitu kan udah punya fotonya.




Karena udah agak siang sejak buka counter, ternyata rombongan kami dapat seat yang berpencar. Hahaha, berasa nggak rombongan, soalnya duduk jauh-jauhan. Tapi setidaknya saya bisa tidur karena masih ngantuk. Kalo duduk sebelahan sama yang dikenal terus tidur itu kan namanya nggak sopan. Sebelum tidur, selfie dulu ah :)


Mungkin sekitar1,5 jam kemudian pesawat akhirnya mendarat. Saya masih agak-agak ngantuk. Cuman nggak mungkin juga terus-terusan tidur. Nanti diculik pilotnya gimana? So, saya pun mengambil tas kamera di kompartemen..

Begitu turun dari pesawat, pertama saya berhamdallah karena diberi kesempatan menginjak tanah  Lombok. And then, saya potret-potret lagi dah. Terutama yang ada label Lion Airnya. Lagi, buat lomba ngeblog kelak. Sudah puas, langsung antre ambil bagasi .... yang lamanya minta ampun. Hm, pantas aja makin banyak orang yang alergi masukin bawaan ke bagasi. :(


Di luar ternyata ada Willy dari METRO TV yang kemudian bergabung. Sudah dekat? Belum! Masih panjang perjalanan menuju Batu Hijau di Sumbawa Barat, ternyata. Tapi sebagai traveler, kita harus menikmati perjalanan, jauh maupun dekat. Karena inti traveling bukan tujuan, namun perjalanan :) #Katanya

Berikutnya adalah perjalanan darat menuju Pelabuhan Kahyangan di Lombok timur. Untuk menempuhnya, kami menggunakan mobil travel Inova. Ada tiga mobil untuk membagi kami. Dan saya satu mobil dengan Harris serta Griska.

Seperti yang saya duga, pasti deh supirnya ngebut. Beneran aja. Ngebut sengebut-ngebutnya. Sampai saya nggak mau lihat ke depan. Pura-pura ngobrol atau ngunyah makanan.

Ngomong-ngomong makan, Bu Jenni nraktir kami makan siang dulu di sebuah tempat makan tak jauh dari Bandara.Menunya bikin perut yang lapar langsung megap-megap. Tapi tetap sih favorit saya ya plecing kangkung. Nama tempat makannya lupa, nanti deh ditanya dulu ke Griska.

Dan momen makan gini adalah paling tepat untuk ngecas HP. Walaupun jadinya sepanjang makan saya berusaha mengingat-ingat terus lagi ngecas HP. Maklum deh pelupa akut. Lah, pas sarapan di Bandara aja tadi sempat lupa tas kamera :)

Lanjut ke perjalanan deh. Di antara ngebutnya mobil travel yang disupiri Husnan, saya berusaha melihat-lihat pemandangan di sisi jalan. Banyak banget masjid dengan menara yg besar. Nyaris hanya beberapa ratus meter bertemu masjid-masjid besar. Mudah-mudahan jemaahnya juga banyak ya. Saya juga baru tahu kalau ternyata Lombok punya gelar Pulau 1000 Masjid.

Pengennya sih kalo ada di satu tempat dengan petunjuk nama kecamatan atau kabupaten gitu, ya berhenti dulu. Tapi keknya nggak mungkin juga. 

Setelah 1,5 jam perjalanan, rasanya senang bingits ketika akhirnya melihat laut Lombok Timur. Soalnya, kaki udah pegel ikut-ikutan nginjek rem saking ngebut dan seringnya menyalip mobil lain. Selain itu, rasanya kok pengen pipis :P

(bersambung)