Tuesday, May 26, 2015

Tips Bertahan di Cuaca Menyengat Saat di Luar negeri


Saking panasnya, Mandi di air mancur juga dilakoni di India.
 (Foto: Benny Rhamdani)




Saat saya ke New Delhi, India,  pada akhir musim dingin belum lama ini, udaranya terasa sejuk membuat betah. Tapi saat ini lebih dari 800 orang meninggal karena hawa panas di India dengan temperatur tertinggi mencapai 47,7' Celcius di kota Allahabad, negara bagian Uttar Pradesh.

“Kalau musim panas di sini,  jauh lebih panas dari Jakarta. Kalau nggak penting-penting amat kami tidak keluar rumah,” ucap Profesor Iwan Pranoto, Atase Pendidikan di KBRI di New Delhi kepada saya.

Pemerintah India memang di musim panas nan menyengat  selalu menghimbau warganya agar berlindung dari sinar matahari dan minum banyak air.

Berita terakhir malah, peemrintah  meminta supir taksi di Kalkuta dianjurkan untuk tidak bekerja pada jam-jam dengan cuaca panas setelah seorang supir meninggal karena kepanasan di dalam taksinya.

Selain di Uttar Pradesh, cuaca yang amat panas juga menyerang di negara bagian Telangana, Andhra Pradesh, dan ibukota Delhi.

"Sebagian besar korban adalah orang yang terkena matahari secara langsung, biasanya berusia 50 tahun ke atas dan dari kelas pekerja," jelas P Tulsi Rani, komisaris departemen penanganan bencana di Andhra Pradesh, kepada kantor berita AFP.

Di negara bagian ini, tercatat 246 orang tewas akibat serangan hawa panas dalam waktu sepekan sejak Senin 18 Mei lalu. Diperlukan cuaca panas akan berlangsung hingga akhir bulan ini.

Jumlah korban jiwa diperkirakan  masih akan bertambah, dan diperkirakan lebih tinggi dari bencana panas serupa tahun 2010 lalu yang menyerang selama beberapa bulan.

Tips  Bertahan di Gelombang Panas

Beruntunglah di Indonesia yang belum sampai mencapai suhu panas lebih dari 45 derajat. Tapi semisal Anda seorang traveler dan berada di kota yang sedang memiliki suhu panas-panasnya, coba lakukan ini:

1.    1.    Gunakan  kipas angin, baik yang portable maupun di langit-langit untuk mengatur  sirkulasi udara rumah Anda. Saat malam, buka semua jendela  agar banyak sirkulasi udara. Ketika matahari terbit, tutup semua pintu dan jendela, pastikan untuk menutup tirai dan kerai juga.

2.     Isi ember atau baskom dan rendam kaki Anda.  Ginakan handuk basah dan bandana  agar mendapat efek pendinginan di bahu atau kepala. Pertimbangkan membawa botol semprot berisi air dingin.

3.       Hentikan sumber panas yang tak perlu. Bola lampu pijar dapat menghasilkan panas yang tidak perlu, seperti dapat komputer atau peralatan kiri berjalan. Makan makanan segar itu tidak harus menyalakan  oven atau kompor.

4.       Ingatlah agar terhindar dari dehidrasi. Konsumsilah  air lebih dari biasanya.

5.       Hindari minuman beralkohol dan kafein , karena kedua zat ini dapat bertindak sebagai diuretik dan mengundang dehidrasi.

6.       Cobalah untuk mengunjungi bangunan umum dengan AC konsisten, semisal  perpustakaan, pusat perbelanjaan, dan bioskop semua bisa menjadi tempat yang baik untuk mendinginkan tubuh.

7.       Jangan makan besar, protein dapat  mengundang panas metabolik dan menghangatkan tubuh.

8.       Kenali gejala penyakit yang berhubungan dengan panas dan keadaan darurat panas (kram panas, ruam panas, panas kelelahan, dan stroke).

9. Gunakan penutup kepala (topi) atau payung agar tak terkena cahaya matahari langsung jika benar-benar harus keluar rumah. Jangan lupa memakai sunglasses.
I

Semoga bisa bertahan di cuaca yang menyengat sekalipun.